Ketahuilah, Rukun Puasa dan Lima Syarat Agar Puasa Diridhai Allah SWT

Ilustrasi-Puasa
Ilustrasi Puasa, Foto: Kiramawijaya.com

STARNEWS.ID – Berpuasa pada bulan Ramadhan diwajibkan bagi umat muslim yang telah memenuhi syarat puasa. Selain itu dalam menjalankan ibadah puasa terdapat beberapa rukun puasa yang perlu kita ketahui.

Puasa Ramadhan termasuk dalam ibadah wajib itu sesuai firman Allah SWT dalam Al Quran.

Bacaan Lainnya

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa,” (QS Al-Baqarah ayat 183).

Rukun Puasa Ramadhan

Mengutip NU Online, terdapat dua rukun puasa, yakni: niat puasa dan menahan diri dari segala sesuatu yang membatalkannya.

Niat puasa Ramadhan sejatinya merupakan penegasan dari status fardu dari ibadah ini. Menurut ulama mazhab Syafi’I, tiap orang yang hendak berpuasa disunahkan untuk melafalkan bacaan niat.

Sementara dalil yang menjelaskan niat puasa, berasal dari hadits Nabi Muhammad SAW. “Siapa yang tidak membulatkan niat mengerjakan puasa sebelum waktu hajar, maka ia tidak berpuasa,” (Hadits Shahih riwayat Abu Daud: 2098, al-Tirmidz: 662, dan al-Nasa’i: 2293)

Berikut merupakan bacaan niat puasa Ramadhan:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانِ هذِهِ السَّنَةِ لِلهِ تَعَالَى

Artinya: “Saya niat berpuasa esok hari untuk menunaikan fardhu di bulan Ramadan tahun ini, karena Allah Ta’ala.

Rukun puasa yang kedua adalah menahan diri dari segala hal yang membatalkannya. Hal itu berlaku sejak terbit fajar (subuh) hingga tenggelam matahari (magrib).

Umat Islam harus bisa menahan dari segala hal yang membatalkan puasa pada siang hari, seperti memasukkan apa pun ke dalam tubuh melalui lubang tujuh yang meliputi lubang kedua mata, kedua telinga, hidung, dubur dan kemaluan.

فَالْآنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ ۚ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ۖ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ

“…maka sekarang campurilah, dan carilah apa yang telah ditetapkan oleh Allah untukmu, serta makan dan minumlah sampai waktu fajar tiba dengan dapat membedakan antara benang putih dan hitam. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai waktu malam tiba…” (QS. al-Baqarah, 2: 187).

Secara umum terdapat sejumlah hal yang membatalkan puasa, seperti: makan, minum, berhubungan suami-istri pada siang hari, haid, nifas, keluar mani disengaja, muntah disengaja, serta murtad atau keluar dari Islam.

Syarat Sah Puasa Ramadhan

Menjalankan ibadah puasa Ramadhan juga harus memenuhi syarat sah atau syarat wajibnya. Jika seseorang tidak memenuhi syarat wajib puasa, maka ibadah puasa atau kewajiban puasanya menjadi gugur.

Mengacu artikel Syarat Wajib dan Rukun Puasa Ramadhan yang diterbitkan NU Online, setidaknya terdapat 5 syarat wajib puasa Ramadhan.

Syarat Pertama, ia harus Muslim atau Muslimah. Syarat pertama seseorang diwajibkan berpuasa Ramadhan adalah harus memiliki iman Islam.

Seorang yang bukan Muslim maupun murtad atau sudah keluar dari Islam tidak mempunyai kewajiban berpuasa Ramadhan.

Hal itu didasarkan dari salah satu hadits yang diriwayatkan oleh Imam Turmudzi dan Imam Muslim.

“Dari Abi Abdurrahman, yaitu Abdullah Ibn Umar Ibn Khattab r.a, berkata: saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Islam didirikan dengan lima hal, yaitu persaksian tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya, didirikannya shalat, dikeluarkannya zakat, dikerjakannya hajji di Baitullah (Ka’bah), dan dikerjakannya puasa di bulan Ramadhan,” (HR. Bukhari dan Muslim).

Syarat kedua, sudah mencapai masa pubertas atau baligh. Bagi kaum laki-laki hal itu ditandai dengan keluarnya mani (sperma) dari kemaluan, baik dalam keadaan tidur maupun terjaga. Sedangkan bagi kaum perempuan, hal itu ditandai dengan menstruasi atau datang bulan.

Syarat Ketiga, memiliki akal yang sempurna tidak gila. Dalam hal ini gila dikarenakan cacat mental, maupun kehilangan akal lantaran mabuk.

Pada dasarnya seorang yang dalam keadaan tidak sadar, baik karena cacat mental ataupun mabuk, tidak berkewajiban menjalankan puasa. Akan tetapi seorang yang sengaja mabuk, akan dikenai kewajiban berpuasa pada lain hari (mengganti pada hari selain Ramadhan atau qadha).

Syarat keempat adalah kuat menjalankan puasa. Hal ini mengacu pada kemampuan fisik seseorang untuk menjalankan puasa. Halangan tersebut bisa datang lantaran situasi perjalanan (musafir), sakit, hamil dan menyusui, maupun berusia renta.

Jika berhalangan untuk menjalankan puasa, diwajibkan untuk mengganti pada bulan berikutnya atau membayar fidyah.

Syarat wajib kelima puasa Ramadhan adalah mengetahui awal bulan Ramadhan. Untuk menetapkan awal Ramadhan bisa bersumber dari orang terpercaya atau adil yang telah diambil sumpah.

Metode penetapan awal bulan bisa dilakukan dengan cara rukyat (melihat/observasi) maupun hisab (menghitung). Di Indonesia, ketetapan awal Ramadan dapat bersandar kepada sidang isbat atau penentuan awal puasa yang digelar Kementerian Agama (Kemenag).


Pos terkait